Bersiap Coronavirus, Komisi I DPRD Samosir Monitoring RS Hadrianus Sinaga - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion
Anggota DPRD Samosir saat melakukan monitoring ke RS Hadrianus Sinaga, Pangururan, Samosirr.
PANGURURAN, JO- Rombongan Komisi I DPRD Samosir melakukan monitoring ke RS Hadrianus Sinaga Kabupaten Samosir untuk melihat lebih dekat terkait kesiapan RSUD ini dalam menangani bila ada pasien suspect virus corona pada Kamis (19/3/2020).

Ketua Komis I DPRD Samosir menyatakan dari hasil pemeriksaan tidak ada pasien suspect corona yang dirawat di RS Hadrianus Sinaga.

"Tidak pasien PDP atau pasien dengan pemantauan corona di RS Hadrianus Sinaga," tegas Ketua Komisi I DPRD Samosir Saur Silalalhi.

Saur menilai kesiapan RS Hadrianis Sinaga juga sudah cukup baik namun perlu ditingkatkan dalam jumlah APD untuk melindungi para petugas medis rumah sakit negeri ini.

"Kita melihat di RS.Hadrianus Sinaga mereka sudah mempersiapkan segala sesuatunya dalam penanganan virus corona ini dan hasil tinjauan kita semua peralatan dan ruangan sudah disiapkan walau masih ada peralatan yang kurang," tegas Saur Silalahi.

Menurutnya, Komisi I DPRD Samosir sudah mengajukan kepada Kementrian Kesehatan dan bahkan sudah sampai ke Menteri Kesehatan.

Norton home page: Cybercrime has evolved. Now, our protection has too.

Bersihkan dan Lindungi Website Anda Visit Sucuri

Rombongan DPRD Samosir yang membidangi masalah kesehatan dipimpin Ketua Komisi I Saur Silalahi bersama anggotanya Drg Magdalena Sitinjak, Polten Simbolon, Romauli Panggabean, Renaldi Naibaho dan Noni Silvia Situmorang, langsung menuju ruang IGD RS Hadrianus Sinaga dan disambut petugas IGD dengan lebih dahulu melakukan pemeriksaan suhu tubuh kepada seluruh team.

"Ini merupakan standard rumah sakit sesuai dengan SOP penanganan dan pencegahan penularanvirus Corona ini," ujar Direktur RS Hadrianus Sinaga dr Friska Situmorang.

Para wakil rakyat ini langsung menuju ruangan observasi, sebuah ruangan bagi orang yang sebelumnya masuk ke ruangan Instalasi Gawat Darurat (IGD) namun ketika pemeriksaan dicurigai ada indikasi corona, sehingga tidak bergabung dengan pasien umum lainnya di ruang IGD.

Di ruangan ini, Anggota DPRD Samosir Magdalena Sitinjak langsung melakukan pengecekan alat pelindung diri (APD) para petugas medis yang ada diruangan Observasi tersebut berdasarkan list standard dari Kementrian Kesehatan RI yang dipegangnya.

"Apronnya mana ya? Terus ini kacamata ini belum standard harusnya kacamata N95 karena kalau pakai kacamata ini masih bisa masuk virusnya,? Jangan takut, bila tidak ada supaya kita lengkapi dengan dana tanggap darurat kita," ujar Magdalena ketika melakukan pengecekan.



Setelah ditegur tentang APD yang harus standard tersebut, petugas perawat di Ruang Observasi langsung mengeluarkan kacamata standar N95 serta apron dan APD lainnya.

"Sudah kita cek, pada dasarnya semua item nya ada namun jumlahnya yang kurang dan ini harus segera dilengkapi. Kami dari DPRD akan ikut serta membantu untuk mengajukannya ke Dirjen Kesehatan untuk dapat segera dilengkapi jumlahnya," ujar Magdalena.

Dari pemeriskaannya, ada kekurangan jumlah APD di ruang observasi RS Hadrianus Sinaga yaitu masker bedah, pelindung wajah, kacamata google, antiseptic surgied, desinfektan spray serta antiseptic handrup.

Dari ruang observasi, rombongan DPRD Samosir lalu menuju ruang Isolasi yang telah disiapkan RS.Hadrianus Sinaga sebanyak 2 (dua) ruangan dengan memakai ruang VIP yang untuk sementara dikosongkan.

Ruang Isolasi berguna digunakan bagi pasien dalam pengawasan (PDP) yang diduga suspect Corona dan hanya dihuni oleh satu pasien dalam satu ruangan.


D iruangan ini para wakil rakyat melihat ruangan isolasi dalam keadaan baik dan siap digunakan sebagai ruang isolasi untuk sementara. (fsrt)


Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.