Kepala Staf Gedung Putih John Kelly Mundur Akhir Desember - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion
John Kelly dan Donald Trump
JAKARTA, JO- Desas-desus seputar John Kelly, kepala staf presiden AS, akhirnya dikonfirmasi: Mantan jenderal Marinir itu dipastikan akan meninggalkan pekerjaannya di Gedung Putih saat ini pada akhir tahun, sebagaimana disampaikan Presiden Donald Trump kepada para wartawan di halaman Gedung Putih pada Sabtu sore (8/12/2018) waktu setempat.

Bahkan waktu pengumuman itu merupakan indikasi hubungan yang asam antara Trump dan Kelly; kepala staf telah merencanakan untuk memberi tahu stafnya pada hari Senin, menurut New York Times (paywall).

Kelly diangkat pada bulan Juli 2017, dan ia dengan cepat membuktikan dirinya sebagai “orang dewasa di dalam ruangan” , menekankan pada narasi bahwa pengalamannya sebagai seorang Marinir akan memungkinkannya untuk menertibkan Gedung Putih yang kacau.

“Jenis disiplin yang akan dia bawa adalah penting,” kata senator Richard Blumenthal, seorang Demokrat dari Connecticut, di CNN tak lama setelah Kelly dipekerjakan. “Saya harap kita berada di titik balik sekarang.”

Harapan itu terbukti salah arah. Dalam bulan-bulan sesudahnya, banyak yang menyesalkan bahwa Kelly tidak hidup sesuai dengan reputasinya sebagai orang yang bisa membantu Trump.




Memang, retorikanya sendiri tentang imigrasi tampak menggebu-gebu. Dia mengklaim bahwa imigran gelap menolak berasimilasi ke dalam budaya AS dan bahwa mereka yang tidak mendaftar untuk DACA "terlalu malas untuk keluar dari keledai mereka." Dia juga merujuk pada Konfederasi jenderal Robert E Lee sebagai "orang terhormat yang menyerah untuk memperjuangkan negaranya. ”Komentar itu secara luas dikutuk sebagai menyiratkan bahwa perjuangan mempertahankan perbudakan adalah tindakan yang gagah berani.

Sementara itu, seperti begitu banyak karyawan West Wing lainnya, hubungan Kelly dengan presiden perlahan-lahan memburuk. Pada bulan April, staf Gedung Putih mengklaim bahwa Kelly menyebut Trump sebagai "idiot", mengatakan bahwa presiden "bahkan tidak mengerti apa itu DACA. Dia idiot, "dan," kita harus menyelamatkannya dari dirinya sendiri.

"Pada saat itu, Kelly tampak yakin pengaruhnya di Gedung Putih, diduga mengklaim bahwa," Jika bukan untuk saya, presiden adalah akan setuju dengan beberapa kesepakatan yang terburu-buru. ”Meskipun Kelly menolak komentar-komentar ini, dan Trump memecat mereka sebagai“ berita palsu, ”hubungan antara keduanya memburuk. Trump dilaporkan percaya bahwa kepala stafnya menyimpan informasi rahasia penting, dan kepergian Kelly dari Gedung Putih secara luas diantisipasi selama berbulan-bulan.

Siapa selanjutnya yang ada di daftar untuk mengambil peran, sekarang setelah Kelly keluar? Wakil kepala staf Mike Pence, Nick Ayers, telah dilaporkan sebagai kandidat yang paling mungkin. Namun, meskipun Ayers diyakini memiliki kecerdasan politik yang tidak dimiliki Kelly, saat ini tidak pasti apakah ia menginginkan pekerjaan itu secara penuh waktu, menurut New York Times , atau hanya untuk sementara sampai musim semi. Namun, dilihat dari rekam jejak staf Gedung Putih Trump, mungkin tidak ada perbedaan yang berarti. (jo-4)



Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.