Militer Filipina Sebut Militan Pro-ISIS di Marawi Kemungkinan Lolos Bersama Pengungsi - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion

Militer Filipina Sebut Militan Pro-ISIS di Marawi Kemungkinan Lolos Bersama Pengungsi

Pesawat OV-10 Bronco (Ilustrasi)
MARAWI, JO - Militer Filipina mengatakan, Jumat (16/6/2017),sejumlah militan pro-ISIS yang menyerbu Kota Marawi di selatan negara tersebut bulan lalu mungkin berhasil lolos bercampur dengan pengungsi selama pertempuran yang berlangsung hampir empat minggu.

Brigadir Jenderal Restituto Padilla, seperti dikutip Reuters mengatakan, keamanan diperketat di kota-kota Iligan dan Cagayan de Oro dan pihak berwenang mencari sosok mencurigakan yang mungkin "berusaha menabur sedikit kebingungan atau menabur teror".

"Kami tidak menyangkal bahwa mungkin ada beberapa orang yang mungkin telah menyelinap bersama pengungsi dari Marawi ke Iligan dan Cagayan de Oro," katanya kepada wartawan di Manila, sementara pesawat OV-10 di Marawi bergerak ke sebuah daerah di mana gerilyawan telah berada bersembunyi sejak 23 Mei.

Militer mengatakan 200 pejuang, kebanyakan dari kelompok pemberontak lokal dan juga militan asing yang telah berjanji setia ke ISIS, bertahan, menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia dan masjid sebagai tempat berlindung.
.


Upaya ratusan militan bersenjata untuk menyerbu dan menutup kota telah membuat pemerintah di kawasan Asia Tenggara khawatir dengan ISIS setelah kehilangan tanah di Irak dan Suriah - mencoba untuk membangun pijakan di wilayah mereka.

Para menteri pertahanan dan pemimpin militer Indonesia, Malaysia dan Filipina akan bertemu di Kota Tarakan, Indonesia, di Kalimantan, Senin untuk membahas ancaman tersebut dan menyetujui langkah-langkah untuk berkoordinasi lebih baik dalam menghadapi terorisme.

Kota pelabuhan, Tarakan berada persis di sebelah selatan Malaysia di Kalimantan dan berseberangan laut ke Mindanao di Filipina selatan, sebuah pulau luas yang telah diliputi oleh pemberontakan dan penjahat selama beberapa dekade.

Jurubicara Angkatan Bersenjata Filipina, Padilla, mengatakan kepada wartawan bahwa belum ada indikasi para kelompok teroris pro-ISIS ini menyerang kota-kota yang berdekatan. Apalagi militer Filipina meyakini kekuatan kelompok itu sudah sangat melemah saat ini.

Lebih dari 300 orang tewas dalam pertempuran di Marawi, menurut perkiraan resmi, termasuk 225 militan, 59 tentara dan 26 warga sipil.

Seorang politisi yang telah memimpin penyelamatan dan upaya bantuan mengatakan pada hari Kamis bahwa warga yang melarikan diri dari Marawi telah melihat setidaknya 100 mayat di daerah di mana pertempuran tersebut berlangsung sengit. Pihak militer mengatakan tidak bisa memastikan angka tersebut. (jo-4)

Sebelum ke Yogyakarta, Cek Dulu Tarif Hotel dan Ulasannya
Ke Bandung? Cek Dulu Hotel, Tarif dan Ulasannya Disini
Cek hotel di Lombok, bandingkan harga dan baca ulasannya
Liburan ke Surabaya? Cari hotel, bandingkan tarif dan baca ulasannya
Cek hotel di Parapat, Danau Toba, bandingkan harga dan baca ulasannya
Bengkulu yang Sedang Bersinar, Cek hotel dan baca ulasannya



Diberdayakan oleh Blogger.