Menlu Pompeo ke Timteng, Mendorong Kuat Kebijakan Arab-Israel Trump - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion

Menlu Pompeo ke Timteng, Mendorong Kuat Kebijakan Arab-Israel Trump

Mike Pompeo
JAKARTA, JO - Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat Mike Pompeo sedang dalam perjalanan ke Timur Tengah untuk mendorong perdamaian Arab-Israel yang ambisius yang diharapkan Presiden Donald Trump akan meningkatkan kredensial kebijakan luar negerinya menjelang pemilihan November.

Mengutip Associated Press (AP), Minggu (23/8/2020), Pompeo disebut-sebut akan melakukan perjalanan ke Israel, ke beberapa negara Teluk Arab dan Sudan dan akan pergi ketika dia dijadwalkan untuk berbicara pada hari Selasa di Konvensi Nasional Republik, yang akan mencalonkan Trump untuk masa jabatan kedua. Jika Pompeo muncul melalui video jarak jauh atau rekaman, itu akan mematahkan tradisi panjang menteri luar negeri yang menolak berpartisipasi dalam proses pencalonan politik publik.

Menteri luar negeri sebelumnya telah menghindari retorika partisan yang terang-terangan. Tiga pendahulu langsung Pompeo membuat poin untuk keluar dari negara dan tidak tersedia selama acara pencalonan presiden partai politik mereka. Pompeo kemungkinan akan memuji kebijakan Timur Tengah Trump dan perjanjian baru-baru ini antara Israel dan Uni Emirat Arab untuk menormalkan hubungan.

Pada hari Minggu, Pompeo mentweet: “Menantikan untuk berbagi dengan Anda bagaimana keluarga saya lebih aman dan lebih aman karena Presiden Trump. Sampai jumpa pada Selasa malam! ”

Untuk mempercepat kemajuan di wilayah tersebut, Pompeo diharapkan akan diikuti ke banyak tujuan yang sama di akhir minggu oleh penasihat senior dan menantu Trump, Jared Kushner, kata para diplomat.

Kunjungan terpisah dilakukan ketika pemerintah berusaha memanfaatkan momentum dari perjanjian bersejarah antara Israel dan UEA.

Selain Israel dan Sudan, Departemen Luar Negeri mengatakan Pompeo akan melakukan perjalanan ke Bahrain dan Uni Emirat Arab. Para pejabat mengatakan pemberhentian di Oman dan Qatar juga memungkinkan.

"Komitmen AS untuk perdamaian, keamanan, dan stabilitas di Israel, Sudan, dan di antara negara-negara Teluk tidak pernah lebih kuat daripada di bawah kepemimpinan Presiden Trump," kata Departemen Luar Negeri AS dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan perjalanan Pompeo.

Kushner dan timnya diperkirakan akan mengunjungi Israel, Bahrain, Oman, Arab Saudi dan Maroko dalam perjalanan mereka, yang dijadwalkan akan dimulai pada akhir minggu, menurut para diplomat, yang berbicara dengan syarat anonim karena rencana perjalanan belum. belum diselesaikan atau diumumkan secara publik.

Di Israel, Pompeo akan bertemu dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu "untuk membahas masalah keamanan regional terkait dengan pengaruh jahat Iran, membangun dan memperdalam hubungan Israel di wilayah tersebut, serta kerja sama dalam melindungi ekonomi AS dan Israel dari investor jahat," kata Departemen.

"Investor jahat" mengacu pada China, yang berusaha mendapatkan pijakan komersial di Israel.

Di Khartoum. Pompeo akan bertemu Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok "untuk membahas dukungan AS yang berkelanjutan bagi pemerintah transisi yang dipimpin sipil dan menyatakan dukungan untuk memperdalam hubungan Sudan-Israel," kata departemen itu. Sudan sangat ingin dihapus dari daftar negara sponsor terorisme AS dan normalisasi hubungan dengan Israel akan menjadi langkah menuju tujuan itu.




Namun, penghapusan dari daftar terorisme juga bergantung pada penyelesaian perjanjian kompensasi bagi para korban pemboman kedutaan AS di Kenya dan Tanzania tahun 1998. Kesepakatan tentatif yang dicapai beberapa bulan lalu masih menunggu finalisasi.

Baik perjalanan Pompeo maupun Kushner diharapkan tidak menghasilkan pengumuman terobosan langsung, tetapi keduanya bertujuan untuk membangun keberhasilan perjanjian Israel-UEA dengan menyelesaikan setidaknya satu, dan kemungkinan lebih, kesepakatan normalisasi antara negara-negara Arab dan Israel dalam waktu dekat. masa depan.

Pemerintah telah melanjutkan upaya tersebut atas keberatan Palestina dan tanpa indikasi apa pun Palestina bersedia untuk melakukan negosiasi dengan Israel. Dunia Arab telah lama berpendapat bahwa penyelesaian konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung lama adalah prasyarat untuk perdamaian Arab-Israel yang komprehensif.

Israel dan Uni Emirat Arab mengumumkan pada 13 Agustus bahwa mereka akan membangun hubungan diplomatik penuh, dalam kesepakatan yang ditengahi AS yang mengharuskan Israel menghentikan rencana kontroversialnya untuk mencaplok tanah Tepi Barat yang diduduki yang dicari oleh Palestina.

Kesepakatan itu adalah kemenangan kebijakan luar negeri utama bagi Trump ketika ia mencari pemilihan kembali dan mencerminkan Timur Tengah yang berubah di mana kekhawatiran bersama tentang musuh bebuyutan Iran sebagian besar telah mengambil alih dukungan tradisional Arab untuk Palestina.

Pekan lalu, pemerintah mengambil langkah kontroversial di Dewan Keamanan PBB dengan memicu pemulihan semua sanksi internasional terhadap Iran, sesuatu yang hanya didukung oleh Israel dan negara-negara Teluk Arab. Tiga belas dari 15 anggota dewan, termasuk sekutu AS, Inggris, Prancis, dan Jerman, telah menolak langkah tersebut. (jo4)

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.