Tuna Sirip Biru Termahal di Dunia Rp43 Miliar Terjual di Tokyo - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion

Tuna Sirip Biru Termahal di Dunia Rp43 Miliar Terjual di Tokyo

Kiyoshi Kimura dan tuna sirip biru termahal sedunia.
TOKYO, JO - Tuna sirip biru (bluefin) seberat 278 kilogram terjual dengan rekor 333,6 juta yen ($ 3 juta) atau setara Rp43 miliar dalam lelang pertama tahun 2019, setelah pasar Tsukiji yang terkenal di Tokyo dipindahkan ke lokasi baru di pinggir kota.

Lelang ikan tuna itu dimenangkan oleh Kiyomura Corp, yang pemiliknya Kiyoshi Kimura menjalankan rantai Sushi Zanmai. Kimura sering memenangkan lelang tahunan di masa lalu. Namun harga pada lelang dini hari Sabtu adalah lebih dari dua kali lipat lelang Tahun Baru tahunan 2013.

Penyiar NHK Jepang menunjukkan Kimura yang berseri-seri mengatakan bahwa dia terkejut dengan tingginya harga tuna tahun ini. Namun dia menambahkan: "Kualitas tuna yang saya beli adalah yang terbaik."

Harga lelang jauh di atas biasanya untuk tuna sirip biru. Ikan biasanya dijual hingga $ 40 per pon ($ 88 per kilogram) tetapi harganya naik menjadi lebih dari $ 200 per pon di dekat akhir tahun, terutama untuk tangkapan berharga dari Oma di Jepang utara.

Lelang tahun lalu adalah yang terakhir di Tsukiji sebelum pasar beralih ke fasilitas baru di bekas lokasi pabrik gas di Teluk Tokyo. Langkah itu ditunda berulang kali karena kekhawatiran akan kontaminasi tanah.




Jepang adalah konsumen terbesar tuna sirip biru berbentuk torpedo, dan peningkatan konsumsi di sini dan di luar negeri telah menyebabkan penangkapan ikan yang berlebihan. Para ahli memperingatkan kemungkinan menghadapi kepunahan, dengan kondisi tuna sirip biru Pasifik habis 96 persen dari tingkat pra-industri mereka.

"Perayaan seputar lelang sirip biru Pasifik tahunan menyembunyikan betapa dalam kesulitannya spesies ini sebenarnya," kata Jamie Gibbon, associate manager untuk konservasi tuna global di The Pew Charitable Trusts, seperti dikutip AP.

Ada tanda-tanda kemajuan menuju perlindungan sirip biru, dan Jepang dan pemerintah lain telah mendukung rencana untuk mengembangkan kembali stok sirip biru Pasifik, dengan target 20 persen dari level historis pada tahun 2034.

Tsukiji yang berusia beberapa dekade adalah salah satu tujuan wisata paling populer di Jepang serta pasar ikan terbesar di dunia. Pasar baru dibuka pada bulan Oktober. Beberapa bisnis tetap di Tsukiji tetapi hampir semua dari grosir-grosir dan bisnis lainnya ditambah bergeser ke Toyosu.

Tsukiji akan dibangun kembali, meskipun untuk saat ini sedang diubah menjadi tempat parkir untuk Olimpiade Tokyo 2020. (jo-4)




Diberdayakan oleh Blogger.