Rahmijati Jahja Sosialisasi Wawasan Kebangsaan kepada Tokoh Masyarakat di Gorontalo - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion

Rahmijati Jahja Sosialisasi Wawasan Kebangsaan kepada Tokoh Masyarakat di Gorontalo

Anggota MPR RI Rahmijati Jahja saat melakukan sosialisasi wawasan kebangsaan di Kabupaten Gorontalo, Jumat (14/12/2018).
GORONTALO, JO- Anggota MPR RI Rahmijati Jahja, SPd melakukan sosialisasi pentingnya wawasan kebangsaan kepada tokoh-tokoh masyarakat di Kabupaten Gorontalo, Provinsi Gorontalo.

Dalam sosialisasi yang dikakukan Jumat (14/12/2018), Rahmijati Jahja mengatakan, konsep kebangsaanlah yang membedakan bangsa Indonesia dengan bangsa-bangsa lain di dunia ini. Sehingga konsep kebangsaan ini sangat penting dan mendasar.

“Dorongan yang melahirkan kebangsaan kita bersumber dari perjuangan untuk mewujudkan kemerdekaan, memulihkan martabat kita sebagai manusia. Wawasan kebangsaan Indonesia menolak segala diskriminasi suku, ras, asal-usul, keturunan, warna kulit, kedaerahan, golongan, agama dan kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, kedudukan maupun status sosial. Konsep kebangsaan kita bertujuan membangun dan mengembangkan persatuan dan kesatuan,” kata Rahmijati.

Dikatakan, wawasan kebangsaan Indonesia tidak mengenal adanya warga negara kelas satu, kelas dua, mayoritas atau minoritas. Hal ini antara lain dibuktikan dengan tidak dipergunakannya bahasa Jawa misalnya, sebagai bahasa nasional tetapi justru bahasa melayu yang kemudian berkembang menjadi bahasa Indonesia.

Derasnya pengaruh globalisasi, lanjut Senator asal dapil Gorontalo ini, bukan mustahil akan memporak porandakan adat budaya yang menjadi jati diri kita sebagai suatu bangsa dan akan melemahkan paham nasionalisme. Paham nasionalisme adalah suatu paham yang menyatakan bahwa loyalitas tertinggi terhadap masalah duniawi dari setiap warga bangsa ditunjukan kepada negara dan bangsa.




Menurut Rahmijati lagi, wawasan kebangsaan Indonesia menjadikan bangsa yang tidak dapat mengisolasi diri dari bangsa lain yang menjiwai semangat bangsa bahari yang terimplementasikan menjadi wawasan nusantara bahwa wilayah laut Indonesia adalah bagian dari wilayah negara kepulauan yang diakui dunia.

“Wawasan kebangsaan Indonesia yang menjadi sumber perumusan kebijakan desentralisasi pemerintahan dan pembangunan dalam rangka pengembangan otonomi daerah harus dapat mencegah disintegrasi / pemecahan negara kesatuan, mencegah merongrong wibawa pemerintah pusat, mencegah timbulnya pertentangan antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah,” sambungnya.

Wawasan kebangsaan Indonesia memberi peran bagi bangsa Indonesia untuk proaktif mengantisipasi perkembangan lingkungan stratejik dengan memberi contoh bagi bangsa lain dalam membina identitas, kemandirian dan menghadapi tantangan dari luar tanpa konfrontasi dengan meyakinkan bangsa lain bahwa eksistensi bangsa merupakan aset yang diperlukan dalam mengembangkan nilai kemanusiaan yang beradab.

“Akhirnya, bagi bangsa Indonesia, untuk memahami bagaimana wawasan kebangsaan perlu memahami secara mendalam falsafah Pancasila yang mengandung nilai-nilai dasar yang akhirnya dijadikan pedoman dalam bersikap dan bertingkah laku yang bermuara pada terbentuknya karakter bangsa,” tandas Rahmijati. (jo-2)



Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.