Kementerian Perindustrian Tengah Membuat Roadmap Industry 4.0 - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion
Airlangga Hartarto
JAKARTA,JO- Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto sepakati kerja sama ekonomi yang komprehensif dalam menghadapi revolusi industri keempat dengan negara-negara anggota ASEAN. Seperti sektor-sektor manufaktur yang tengah dikembangkan menjadi kekuatan unggul di tingkat regional Asia Tenggara,yakni industri otomotif, elektronika, makanan dan minuman, serta textile clothes footwear (TCF).

”Di Indonesia, kelompok manufaktur tersebut telah menjalankan sistem Industry 4.0,” kata Menperin seusai melakukan pertemuan multilateral dengan delegasi negara-negara ASEAN di sela kegiatan World Economic Forum (WEF) 2018 di Davos, Swiss, Sabtu (31/01/2018).

Era Industry 4.0, sektor industri mengimplementasikan otomasi dalam proses produksinya melalui pemanfaatan tenaga robotik yang terhubung dengan internet dalam pengoperasiannya.

"Saya meyakini, pada empat sektor yang sedang dipacu dengan negara-negara ASEAN, daya saing industri Indonesia dinilai cukup kompetitif,sektor otomotif misalnya jelas punya pasar domestik yang besar, Indonesia juga menjadi basis produksi dari beberapa perusahaan otomotif dunia.Pemerintahpun menargetkan produksi otomotif kita bisa menembus 2,5 juta unit pada tahun 2020 untuk bersaing di kancah global,” ungkapnya dalam siaran pers yang diterima Rabu (31/1/2018).

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pertumbuhan industri alat angkutan mencapai 5,63 persen atau di atas pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,06 persen pada kuartal III-2017. Selain itu, sektor ini sebagai salah satu kontributor terbesar pada pembentukan Produk Domestik Bruto (PDB) sektor industri pengolahan nonmigas yang mencapai 10,11 persen.

Selanjutnya, industri elektronika dalam negeri, menunjukkan kinerja yang cukup positif.Tahun 2016, terdapat 23 electronics manufacturing service (EMS), 42 merek dan 37 pemilik merek baik global maupun nasional, dengan total nilai investasi sebesar Rp7 triliun dan menyerap tenaga kerja sebanyak 13 ribu orang.

Untuk mendukung sektor tersebut, Kementerian Perindustrian memfasilitasi pembangunan Techno Park di sejumlah wilayah di Indonesia, seperti Bandung techno Park, TohpaTI Center di Denpasar, Inkubator Bisnis IKITAS di Semarang, Makassar Techno Park di Makassar, dan Pusat Desain Ponsel di Batam.

“Ini merupakan wadah penghubung antara pihak akademisi, industri dan pemerintah yang dapat menumbuhkan dan membina startup dalam negeri di bidang teknologi informasi dan komunikasi, terutama animasi, software, dan games,” paparnya.

Sementara itu, industri makanan dan minuman (mamin) merupakan salah satu sektor yang strategis dan masih mempunyai prospek cerah untuk tumbuh di Indonesia. “Jumlahnya sangat banyak di dalam negeri, mulai dari tingkat kabupaten, bahkan mereka sudah ada yang go international,” ujar Menperin.

Baca hotel terbaik di Paris, tulis komentarmu
Bandingkan harga hotel dan reviewnya di New York City
Baca review rental liburan di seluruh dunia
Ada apa di London? Cari hotel termurah dan nyaman disana!


BPS mencatat, pertumbuhan industri mamin sebesar 9,46 persen pada kuartal III/2017 atau naik dari capaian kuartal II/2017 sekitar 7,19 persen. Sektor ini mampu menyumbangkan PDB industri nonmigas pada triwulan III 2017 sebesar 34,95 persen, tertinggi dibandingkan sektor lainnya. Selain iu, kontribusi tenaga kerja industri didominasi oleh sektor mamin sebanyak 3,3 juta orang atau sebesar 21,34 persen.

Menurutnya,untuk kelompok industri pakaian, tekstil, dan sepatu juga telah mampu menguasai pasar global.Khususnya,industri shoes and apparel sport, kita sudah melewati Tiongkok,Brasil, kita sudah menguasai pasar di sana hingga 80 persen,” ungkapnya.

Oleh karena itu, Kemenperin terus mendorong agar industri-industri andalan Indonesia tersebut bisa terintegrasi pada rantai pasok di tingkat ASEAN. Terkait pelaksanaan Masyarakat Ekonomi ASEAN, ini menjadi momentum penting bagi negara-negara di Asia Tenggara untuk semakin meningkatkan kerja sama ekonomi khususnya sektor industri agar bisa saling melengkapi satu sama lain.

“Kami meyakini ASEAN akan menjadi kawasan yang mampu memimpin sebagai future of productiondengan basis internet of everything sabagai infrastruktur utamanya,” ungkap Airlangga. (jo-6)

Dikatakannya, ASEAN memiliki potensi pada pertumbuhan ekonomi yang cukup stabil,penguatan sektor IKM.Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menyampaikan, era Industry 4.0 tidak bisa lagi dihindari karena sudah berjalan. Sistem revolusi industri keempat ini mengintegrasikan setiap sektor produksi di industri secara online.

“Kami tengah membuat roadmap Industry 4.0. Langkah ini juga untuk kesiapan dalam menghadapi era ekonomi digital saat ini,” ujarnya.

Namun demikian, tidak hanya untuk industri skala besar, Kementerian Perindustrian juga mendorong industri kecil dan menengah (IKM) agar ikut menangkap peluang Industry 4.0 dengan memanfaatkan perkembangan teknologi manufaktur terkini.Telah meluncurkan program e-Smart IKM, pada awal tahun 2017. Tujuannya adalah meningkatkan akses pasar melalui internet marketing,” tutur Airlangga.

Selanjutnya, Kemenperin telah melakukan penandatanganan perjanjian kerja sama dengan beberapa marketplace dalam negeri, di antaranya Tokopedia, Blibli, Shopee, Bukalapak dan Blanja.

Sepanjang tahun 2017, tercatat lebih dari 1730 pelaku usaha yang telah gabung dalam program e-Smart IKM dari 23 provinsi. Pada 2019, ditargetkan akan mencapai 10 ribu pelaku IKMseluruh Indonesia.Program ini bisa mendorong para pelaku IKM agar melakukan terobosan inovasi, dengan memperbaiki produk, pengembangan desain, serta mengikuti pendidikan dan pelatihan,” imbuhnya.

Mengenai optimalisasi kegiatan penelitian dan pengembangan pada sistem dan teknologi Industry 4.0, Kemenperin telah menjajaki kerja sama untuk melakukan kolaborasi riset dengan Tsinghua University dari China dan Institute of Technical Education (ITE) dari Singapura. (jo-6)



Diberdayakan oleh Blogger.