Indonesia Bisa Menjadi Bangsa yang Majemuk, Kuat dan Solid - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion
Presiden Jokowi dan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo di markas Kopassus.
JAKARTA,JO- TNI adalah satu yakni, Tentara Nasional yang bisa berdiri tegak mempersatukan suku, agama dan ras, dalam mewujudkan cita-cita kemerdekaan dan terus menjaga ke-Bhinneka Tunggal Ika-an, karena hanya dengan itu Indonesia bisa menjadi bangsa yang majemuk, kuat dan solid.

Demikian dikatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo saat memberikan pengarahan kepada 1.720 prajurit Kopassus di Lapangan Mako Kopassus, Cijantung, Jakarta Timur, Kamis (10/11).

Presiden RI Joko Widodo mengatakan bahwa, prajurit Kopassus merupakan pasukan yang siap dalam keadaan emergensi atau darurat, sewaktu-waktu dapat digerakan oleh Panglima Tertinggi melalui Panglima TNI untuk keperluan khusus.

Presiden RI dalam kesempatan tersebut menyampaikan bahwa, bertepatan pada momentum Hari Pahlawan ini, “Saya sebagai Panglima Tertinggi memerintahkan kepada para perwira dan prajurit Kopassus untuk menempatkan diri sebagai perekat kemajemukan dan menjaga persatuan Republik Indonesia,” ujarnya.

Presiden Joko Widodo mengingatkan bahwa, Pahlawan Kusuma Bangsa para pendiri Tentara Nasional Indonesia seperti Panglima Besar Jenderal Sudirman telah mempertaruhkan jiwa dan raganya untuk memperjuangkan kemerdekaan Bangsa Indonesia. “Bagi kita memperjuangkan Indonesia menjadi satu bangsa yang terdiri dari beragam suku, agama, ras dan golongan adalah harga mutlak,” jelasnya.




Mengakhiri pengarahannya Presiden RI Joko Widodo menyampaikan, kepada seluruh prajurit TNI di manapun berada dan bertugas, agar selalu mengutamakan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan, untuk kejayaan dan kemajuan Indonesia serta berdiri tegak diatas semua golongan.

Sementara itu, dihadapan awak media Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa, kewajiban rakyat Indonesia harus terus memperjuangkan cita-cita para Pahlawan, baik memakmurkan, mensejahterakan, maupun memberikan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia.

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai, menghormati jasa-jasa Pahlawannya dan kita sebagai generasi penerus mempunyai kewajiban untuk meneruskan apa yang sudah diperjuangkan oleh para Pahlawan pendahulu kita,” katanya.

Turut hadir dalam pengarahan Presiden RI Joko Widodo antara lain, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, Kasad Jenderal TNI Mulyono, Pangdam Jaya Mayjen TNI Teddy Lhaksmana, Danjen Kopassus Mayjen TNI Madsuni dan Kapolda Metro Jaya Irjen Polisi Mochamad Iriawan. (jo-17)

Sebelum ke Yogyakarta, Cek Dulu Tarif Hotel dan Ulasannya
Ke Bandung? Cek Dulu Hotel, Tarif dan Ulasannya Disini
Cek hotel di Lombok, bandingkan harga dan baca ulasannya
Liburan ke Surabaya? Cari hotel, bandingkan tarif dan baca ulasannya
Cek hotel di Parapat, Danau Toba, bandingkan harga dan baca ulasannya
Bengkulu yang Sedang Bersinar, Cek hotel dan baca ulasannya




Diberdayakan oleh Blogger.