LPSK Gelar Seleksi Terbuka Pimpinan Tinggi Pratama - Jakarta Observer - Breaking News & Opinion

Ads Top

Gedung LPSK
JAKARTA, JO – Sekretariat Jenderal (Setjen) Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) tengah membuka seleksi terbuka pengisian jabatan pimpinan tinggi pratama. Jabatan setingkat eselon II dimaksud yaitu Kepala Biro Penelaahan Permohonan, Kepala Biro Pemenuhan Hak Saksi dan Korban, serta Kepala Biro Administrasi.

Ketua LPSK Abdul Haris Semendawai mengatakan, sesuai struktur organisasi tata kerja yang baru, Setjen LPSK terdiri dari tiga eselon II. Untuk dua jabatan eselon II, yaitu Kepala Biro Penelaahan Permohonan dan Kepala Biro Pemenuhan Hak Saksi dan Korban memang sedang lowong. Sementara jabatan Kepala Biro Administrasi segera lowong karena pejabatnya akan memasuki masa pensiun.

Menurut Semendawai, seleksi terbuka jabatan pimpinan tinggi pratama, sudah dibuka mulai tanggal 2–16 Maret 2018 mendatang. “Kita berharap para pegawai negeri sipil yang memenuhi persyaratan dapat mengikuti seleksi tersebut. Sehingga ke depan, struktur organsisasi di lingkungan Setjen LPSK lengkap dan mampu menambah kualitas layanan bagi saksi dan korban,” kata dia, Senin (5/3-2018).

Sekretaris Jenderal (Sesjen) LPSK Noor Sidharta menambahkan, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi PNS yang ingin mengikuti seleksi jabatan tinggi pratama Setjen LPSK, terdiri dari persyaratan umum dan persyaratan khusus. Untuk lebih jelasnya, para peminat yang memenuhi kualifikasi dapat mengakses pengumumannya di www.lpsk.go.id.

Baca hotel terbaik di Paris, tulis komentarmu
Bandingkan harga hotel dan reviewnya di New York City
Baca review rental liburan di seluruh dunia
Ada apa di London? Cari hotel termurah dan nyaman disana!


Sedangkan untuk tahapan seleksi sendiri, kata Noor, pendaftaran dan penerimaan berkas dimulai 2-16 Maret 2018. Kemudian pemeriksaan dan seleksi administrasi dilakukan sejak 2-19 Maret. Hasil seleksi administrasi akan diumumkan pada 22 Maret 2018. Untuk tes tertulis dijadwalkan akan dilaksanakan pada 27 Maret 2018.

Selain itu, peserta seleksi juga akan mengikuti assesment pada 12-13 Maret 2018 dan wawancara akhir dan tes kesehatan pada 24-25 Maret 2018. Sedangkan pengumuman hasil akhir seleksi dilakukan pada 30 April 2018. “Jika dilihat tahapan seleksi pengisian jabatan tinggi pratama akan berlangsung selama dua bulan, sejak awal Maret hingga akhir April 2018,” ungkap Noor.

Noor berharap, Setjen LPSK akan lebih kuat lagi dengan diisinya jabatan tinggi pratama yang merupakan mandat dari perubahan struktur organisasi dan tata kerja. Penguatan Setjen LPSK diperlukan untuk mendukung lembaga dan para pimpinan LPSK dalam menjalankan kewenangannya berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Saksi dan Korban. (jo-2)



Diberdayakan oleh Blogger.