Presiden Jokowi di Semarang, Jawa Tengah, Senin (9/10/2017).
JAKARTA, JO- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan semua pihak untuk tidak gampang dipanas-panasi, terutama terkait dengan tahun politik yakni pemilihan kepala daerah (pilkada) tahun depan.

“Jangan sampai kita ini gampang dikipas-kipas dipanas-panasi. Kita ini saudara semuanya, saudara se-Provinsi Jawa Tengah, saudara sebangsa dan setanah air. Jangan sampai ada yang gampang dipanas-panasi,” kata Presiden Jokowi saat memberikan sambutan pada Penyerahan Sertifikat Tanah untuk Rakyat, yang diselenggarakan di Simpang Lima, Semarang, Jawa Tengah, Senin (9/10) siang.

Presiden mengingatkan, bahwa kontestasi politik itu hanya lima tahun sekali. Karena itu, ia meminta jangan sampai grejegan (konflik) dengan tetangga gara-gara pilihan gubernur, pilihan bupati, pilihan wali kota.

“Harusnya tetep rukun dengan tetangga. Harus tetap rukun dengan antar kampung, harus tetap rukun dengan saudara dan teman-temannya. Coblos. Sudah. Jangan sampai kita ini sebagai bangsa besar nanti terpecah gara-gara urusan politik,” tutur Presiden Jokowi.

Hotel Paling Romantis. Berapa Sih Tarifnya!! Hemat 25% untuk Setiap Hotel Tempat Anda Menginap & Baca Ulasannya
Cari Tahu Tarif Hotel Terkini di Medan
Cari Tahu Tarif Hotel Terkini di Palembang

Menurut Kepala Negara, bangsa kita ini besar dan bermacam-macam. Beda suku, beda agama, beda bahasa daerah. Saat dirinya bertanya ke Duta Besar Singapura hanya ada 4 (empat) suku di Singapura, 4. Negara kita 714. Afghanistan, ada 7.

“Kita 714 suku. Ini negara besar, tapi hati-hati jangan sampai ada gesekan diantara kita, ada sengketa, ada pertikaian diantara kita. Kita jaga ketenangan, kesejukan, persatuan, persaudaraan di antara kita,” pesan Presiden seraya menambahkan, dirinya perlu mengingatkan ini karena setiap 5 (lima) tahun kita dengan kontestasi politik.

“Pilihan bupati, pilihan wali kota, pilihan gubernur, pilihan presiden. Itu ya sudah, milih. Pilih pemimpin-pemimpin kita yang paling baik. Tapi jangan sampai grejegan dengan antar kampung, jangan. Saya titip,” tegas Presiden Jokowi seraya menambahkan, kalau sudah gesekan itu membetulkannya kembali sangat sulit.

Untuk itu, Presiden Jokowi mengajak semua pihak untuk menjaga bersama, jangan sampai kita gampang dikipas-kipasi, dikompor-kompori ada kabar di media sosial yang negatif-negatif. “Enggak, jangan. Jangan gampang terpengaruh oleh hal-hal seperti itu,” tutur Presiden Jokowi.

Tampak hadir dalam kesempatan itu antara lain : Mensesneg Pratikno, Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan Jalil, dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. (jo-2)



Diberdayakan oleh Blogger.