Hadapi Ancaman Impeachment, Presiden Rousseff: Ini Karena Saya Wanita

Dilma Rousseff
JAKARTA, JO- Ketika negaranya disepakati akan menjadi tuan rumah Olimpiade 2016, Dilma Rousseff ada di sana dari awal.

Tapi sekarang, dengan ancaman impeachment yang dihadapinya, Presiden Brasil bisa absen ketika Olimpiade dimulai. Fakta yang menyedihkan bagi dia, apabila senat Brasil menyepakati impeachment ini, maka dia harus mundur selama 180 hari untuk membela diri.

"Jika itu terjadi, saya akan sangat sedih. ... Saya sangat ingin untuk mengambil bagian dalam proses Olimpiade, karena saya membantu membangun usaha ini dari awal," kata Rousseff dalam wawancara dengan Christiane Amanpour dari CNN yang disiarkan eksklusif pada Kamis (28/4) waktu setempat.

Jika sebuah komite Senat merekomendasikan impeachment dan mayoritas senator menyetujuinya, posisi Rousseff dapat ditangguhkan pada awal Mei - sekitar tiga bulan sebelum Olimpiade ditetapkan untuk memulai di Rio de Janeiro.

Event besar ini seharusnya menampilkan Brazil sebagai kekuatan meningkat di panggung global. Tapi hari ini, rintangan negaranya menghadapi dalam skandal korupsi besar-besaran tampaknya akan bermunculan lebih cepat dari pelari pada arena pacuan kuda Olimpiade.

Dalam wawancara itu, Rousseff membela diri, dan bersumpah untuk terus berjuang dan berpendapat bahwa apa yang dia lakukan sebagai Presiden memiliki sangat sedikit hubungannya dengan badai impeachment.

"Saya pikir ada unsur yang sangat kuat yang ada hubungannya dengan kenyataan bahwa aku seorang wanita," kata Rousseff.
"Mereka sering mengatakan bahwa saya adalah seorang wanita yang sangat keras."

"Dan saya selalu menjawab sebagai berikut, 'Ya, saya seorang wanita yang keras, dikelilingi oleh orang-orang yang lucu, sopan, lembut dan baik di sekitar saya," kata Rousseff dengan senyum kecut.
Roussef sendiri dituduh melanggar undang-undang dengan meminjam dari bank pemerintah untuk menutupi defisit anggaran.

Di Majelis Rendah, 367 anggota parlemen menyetujui mosi impeachment. Tapi keputusan akhirnya ada di tangan Senat.

Jika Presiden diberhentikan, maka Wakil Presiden Michel Temer akan mengambil kendali selama 180 hari sementara Rousseff membela dirinya sendiri.

Rousseff memiliki tingkat dukungan yang tinggi ketika ia menjadi Presiden perempuan pertama Brasil pada tahun 2010. Sekarang dia seorang Presiden yang sangat tidak populer dengan rating hanya 10 persen. Hal itu akibat resesi terburuk dalam beberapa dekade dan skandal suap yang melibatkan perusahaan minyak negara Petrobras dan puluhan politisi dalam koalisi partai dan pemerintahannya.

Presiden sendiri tidak terlibat dalam skandal itu, tetapi jutaan Brasil telah turun ke jalan untuk menuntut pemecatan dirinya atas korupsi kelembagaan dan tanking ekonomi. (jo-4)

Sebelum ke Yogyakarta, Cek Dulu Tarif Hotel dan Ulasannya Ke Bandung? Cek Dulu Hotel, Tarif dan Ulasannya Disini Cek hotel di Lombok, bandingkan harga dan baca ulasannya Liburan ke Surabaya? Cari hotel, bandingkan tarif dan baca ulasannya Cek hotel di Parapat, Danau Toba, bandingkan harga dan baca ulasannya
Diberdayakan oleh Blogger.