Trend Terus Menurun, Inflasi di DKI Jakarta 0,05 Persen Maret 2017

Ilustrasi
JAKARTA, JO- Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi DKI Jakarta Thoman Pardosi menjelaskan, Senin (3/4/2017), tren inflasi DKI Jakarta pada triwulan pertama 2017, terus menurun. Dari 0,99 persen di Januari menjadi 0,33 di Februari dan 0,05 persen pada Maret.

Menurutnya, laju inflasi yang terjadi pada Januari terkait biaya administrasi STNK dan kenaikan pulsa telepon seluler. Kenaikan terjadi hampir merata di seluruh Indonesia.

"Seiring dilakukan perbaikan, trennya terus menurun. Yang signifikan membuat turun dari bahan makanan -0,34 serta transportasi dan jasa keungan -0,11 persen," katanya.




Diakui Thoman, kebijakan Pemprov DKI menjaga sektor bahan makanan turut berpengaruh. Dengan pasokan yang terus dijaga, permintaan di pasar tercukupi sehingga tidak terjadi lonjakan harga yang berpotensi memicu inflasi.

Sedangkan sektor yang masih menyumbang tingkat inflasi tertinggi berasal dari kelompok makanan jadi, minuman, sebesar 0,38 persen serta kelompok perumahan, air, gas, listrik dan bahan bakar sebesar 0,23 persen.

Untuk tetap menjaga laju inflasi tidak terus meningkat, Thoman mengatakan harus dilakukan pemantauan secara ketat. Sehingga bila terjadi kenaikan akan segera diantisipasi.

"Hingga Maret, angka inflasi tahunan DKI masih di kisaran 1,37 persen. Kalau tidak dijaga angka ini berpotensi naik," sambungnya. (jo-3)

Sebelum ke Yogyakarta, Cek Dulu Tarif Hotel dan Ulasannya
Ke Bandung? Cek Dulu Hotel, Tarif dan Ulasannya Disini
Cek hotel di Lombok, bandingkan harga dan baca ulasannya
Liburan ke Surabaya? Cari hotel, bandingkan tarif dan baca ulasannya
Cek hotel di Parapat, Danau Toba, bandingkan harga dan baca ulasannya
Bengkulu yang Sedang Bersinar, Cek hotel dan baca ulasannya




Diberdayakan oleh Blogger.