Obama: Pengaruh Amerika Secara Global Tidak akan Terhapus Hasil Satu Pemilu

Barack Obama
JAKARTA, JO- Presiden Amerika Serikat (AS) Barack Obama mengadakan pengaruh Amerika pada skala global tidak akan terhapus oleh hasil satu pemilu dan menambahkan bahwa Donald Trump sendiri telah mengatakan kepadanya akan menegaskan kembali komitmennya untuk aliansi NATO.

Hal itu disampaikan Obama dalam jumpa pers sebelum perjalanan akhirnya ke luar negeri, Senin (Selasa 15/11 WIB).

Sebelum ini dalam kampanyenya, Donald Trum mengatakan anggota NATO tidak memberikan kontribusi yang cukup untuk perlindungan. Posisi Trump tampak berubah pada topik dalam beberapa hari terakhir.

Obama menyebut, dukungan baru presiden terpilih untuk NATO "salah satu fungsi yang paling penting" yang akan disampaikan selama tur ke tiga negara.

"Tidak ada melemahnya tekad," kata Obama.

Di dalam negeri, Obama mengakui kerugian besar pekan lalu untuk Partai Demokrat di seluruh negeri yang merupakan pukulan politik tetapi mendorong partainya untuk "tidak goyah pada keyakinan dasar dan prinsip-prinsip."

Pernyataan pada Senin ini merupakan yang pertama kalinya Obama menjawab pertanyaan dari pers menyusul kemenangan Trump pada pemilu pekan lalu.

Presiden juga dipertanyakan tentang status program lama, termasuk ObamaCare, di bawah pemerintahan Trump dan Republik di DPR dan Senat.




"Sekarang Partai Republik bertanggung jawab, mereka harus melihat dan mengatakan, mari kita lihat," kata Obama. "Kami punya 20 juta orang yang memiliki asuransi kesehatan yang tidak memilikinya sebelumnya. biaya perawatan kesehatan secara umum sudah naik pada tingkat signifikan lebih lambat karena ObamaCare disahkan daripada yang mereka lakukan sebelumnya, yang telah menyelamatkan ratusan Treasury federal miliaran dolar. "

Presiden kemudian mengelak pertanyaan tentang keprihatinan beberapa minoritas dan kelompok lain memiliki tentang keputusan Trump untuk nama Steve Bannon sebagai kepala strategi dan penasihat ekonomi.

"Saya pikir itu adil untuk tidak mengomentari setiap janji presiden terpilih. Saya ingin konsisten untuk memfasilitasi kelancaran transisi," katanya.

Namun, dia mencatat bahwa selama pertemuan 90 menit dengan Trump pekan lalu, ia mengatakan bahwa itu adalah penting untuk mengirim sinyal dari kesatuan awal.

"Tapi orang-orang telah berbicara," kata Obama. "Donald Trump akan menjadi presiden berikutnya, presiden ke-45 Amerika Serikat. Dan itu akan sampai kepadanya untuk membentuk tim yang ia berpikir akan melayani dengan baik dan mencerminkan politiknya. Mereka yang tidak memilih dia harus mengakui bahwa itu karya demokrasi. Itulah bagaimana sistem ini beroperasi. " (jo-4)

Sebelum ke Yogyakarta, Cek Dulu Tarif Hotel dan Ulasannya
Ke Bandung? Cek Dulu Hotel, Tarif dan Ulasannya Disini
Cek hotel di Lombok, bandingkan harga dan baca ulasannya
Liburan ke Surabaya? Cari hotel, bandingkan tarif dan baca ulasannya
Cek hotel di Parapat, Danau Toba, bandingkan harga dan baca ulasannya
Bengkulu yang Sedang Bersinar, Cek hotel dan baca ulasannya




Diberdayakan oleh Blogger.