Pasukan pengibar bendera pusaka (Paskibraka).
JAKARTA, JO- Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menjelaskan bahwa Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) tugas utamanya mengibarkan Sang Saka Merah Putih dalam Upacara Peringatan HUT RI ke-71 di tingkat Nasional, bersama dengan pasukan lainnya bertempat di Istana Merdeka, dilatih oleh prajurit TNI yang sehari-hari berdinas di Garnisun Tetap I/Jakarta, Jakarta.

“Tugas kita menyiapkan pasukan dan melatih pasukan,” jelas Jenderal TNI Gatot Nurmantyo di Jakarta, Selasa (16/8).

Dalam rangkaian Peringatan HUT RI ke-71, Komando Garnisun Tetap I/Jakarta sering disebut dengan Kogartap I merupakan panitia utama dalam kegiatan ini. Bertugas pokok menegakkan hukum, disiplin dan tata tertib prajurit TNI dan PNS TNI di wilayah Jakarta dan sekitarnya, Selain itu, juga melakukan tugas-tugas protokoler kenegaraan berskala Internasional maupun Nasional.

Dalam pelatihan Paskibraka Nasional yang dilaksanakan mulai tanggal 28 Juli - 16 Agustus 2016, Kapten Inf Suswan selaku Wakil Koordinator Pelatih telah melatih 68 orang Paskibraka gerakan dasar peraturan baris-berbaris. “Para Paskibraka ini saya latih mereka gerakan ditempat, jalan ditempat, penghormatan, langkah tegap, cara menaikkan bendera, dan bagaimana membawa baki,” katanya.

Kapten Inf Suswan yang sehari-hari menjabat sebagai Kasubgar 0501/Jakarta Pusat menyampaikan bahwa syarat anggota Paskibraka antara lain ketahanan fisik dan keterampilan baris berbaris maka perlu latihan intensif yang dilakukan di Pusat Pemberdayaan Pemuda dan Olahraga Nasional (PP PON) Kemenpora Cibubur.

“Sejauh ini fisik mereka tidak ada masalah, cukup prima, karena kita juga lakukan pembinaan fisik seperti senam, lari dan lain-lain, tentunya untuk menunjang penampilan mereka nanti,” jelasnya.

Paskibraka Nasional dibagi menjadi dua tim tugas yaitu pasukan yang melakukan tugas pagi sebagai pengibar bendera dan tugas sore sebagai pasukan penurunan bendera. Formasi khusus Paskibraka yaitu Kelompok 17 berposisi di paling depan sebagai pemandu/pengiring dengan dipimpin oleh Komandan Kelompok (Danpok).

Sedangkan Kelompok 8 berposisi di belakang kelompok 17 sebagai pasukan inti dan pembawa bendera. Di kelompok ini terdapat 4 anggota Paspampres TNI sebagai pengawal dan 1 putri Paskibraka sebagai pembawa bendera, 3 putra Paskibraka pengibar/penurun bendera, dan 3 putri Paskibraka di saf belakang sebagai pelengkap/pagar. Pasukan 45 berposisi di belakang kelompok 8 sebagai pasukan pengawal/pengaman dan merupakan anggota Paspampres TNI.

Sementara itu, di tempat yang sama di Istana Negara, nampak para Taruni TNI bertugas sebagai protokoler tamu VIP kenegaraan. Salah satu Taruni itu adalah Sersan Mayor Satu Taruna (Sermatutar) Syafira Qorlia Putri yang dahulunya merupakan mantan Paskibraka Nasional tahun 2012, merasa bangga melihat para Paskibraka Nasional 2016 saat ini.

“Saya merasa bangga melihat adek-adek Paskibraka, karena saya dulu pernah menjadi seperti mereka, saya juga pesan agar selalu bersemangat dan jangan mudah menyerah, melalui Paskibraka saya diminta menjadi seorang prajurit dan sekarang saya sedang menempuh pendidikan militer untuk menjadi prajurit TNI,” ungkap Sermatutar Syafira.

Sedangkan pengasuh Taruni TNI yang ikut mendampingi Kapten Ckm (K) Utari Purwo Astuti, selaku Komandan Kompi Taruni Akmil menyampaikan bahwa selama beberapa hari yang lalu, para Taruni melaksanakan gladi Protokoler VIP juga ikut bergabung dalam pelatihan Paskibraka. Saat berlatih bersama Paskibraka, para Taruni ini juga membawa misi untuk promosi memperkenalkan sosok seorang prajurit wanita TNI di masyarakat luas.

“Kegiatan ini dapat dijadikan sebagai salah satu promosi memperkenalkan figure seorang Taruni TNI,” ujar Kapten Ckm (K) Utari. (jo-17)

Sebelum ke Yogyakarta, Cek Dulu Tarif Hotel dan Ulasannya Ke Bandung? Cek Dulu Hotel, Tarif dan Ulasannya Disini Cek hotel di Lombok, bandingkan harga dan baca ulasannya Liburan ke Surabaya? Cari hotel, bandingkan tarif dan baca ulasannya Cek hotel di Parapat, Danau Toba, bandingkan harga dan baca ulasannya
Diberdayakan oleh Blogger.