Bersama Tokoh Aceh, Garda Teuku Umar Besok Deklarasi di Bekasi

Garda Teuku Umar
JAKARTA, JO – Garda Teuku Umar, sebuah organisasi perekat masyarakat yang independen dan bertujuan melindungi, membela dan mengadvokasi orang Aceh dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia akan dideklarasikan di Alun-Alun Kota Bekasi, Minggu (28/8).

Sekretaris Panitia Buchari HY, SH,MIP mengatakan deklarasi organisasi tersebut akan dimulai sekira pukul 12.00 WIB. Dimana event akbar ini akan dihadiri oleh Sekretaris Daerah Aceh mewakili Pemerintah Aceh, dan beberapa tokoh nasional yang berasal dari Aceh, seperti Dr Mustafa Abubakar, Prof Dr Syamsuddin Mahmud, Dr Abdullah Puteh.

"Dr. Irwandi Yusuf juga akan hadir bersama Ir Tarmizi A Karim, M Nasir Djamil, SAg, MSi, Nezar Patria, Fikar W Eda, Murizal Hamzah, Mustafa Ismail, H Anhar Simeulue, H Irmawan, dan seluruh anggota DPR-RI dan DPD-RI asal Aceh," ujar Buchari kepada wartawan di Jakarta, Sabtu (27/8/2016).

Dijelaskannya lagi beberapa tokoh Aceh seperti HM Nasir Djamil, SAg, MA, Ir Syuhada Gayo dan H Anhar Simeulu, ikut memberikan orasi untuk menyambut kiprah organisasi ini.

"Deklarasi yang menjadi acara utama, momentum ini juga akan dimeriahkan dengan penampilan rapai geleng, seudati, didong Aceh, saman Gayo, Seuramoe Reggae, dan sejumlah artis Aceh seperti Sabirin Lamno, Kurniatun Z, Mulia Tet-tet dan Syeh Idris.

Untuk diketahui profil organisasi Garda Teuku Umar adalah organisasi masyarakat sipil independen sebagai perekat, dan bertujuan melindungi, membela dan mengadvokasi orang Aceh dalam wadah Negara Indonesia.

Garda Teuku Umar beranggotakan seluruh orang Aceh yang berada di perantauan, berdomisili di Jabodetabek dan seluruh wilayah Republik Indonesia, yang berasal dari berbagai latar belakang sosial, kultur, profesi, pilihan politik dan kegiatan bisnis.

"Gagasan awal pembentukan organisasi, ini tidak terlepas dari dinamika sosial kehidupan masyarakat Aceh perantauan. Selama ini masyarakat Aceh perantauan mengalami ketidaksetiakawanan sosial yang akut, sehingga tidak adanya persatuan Aceh secara menyeluruh," paparnya.

Mengenai visi Garda Teuku Umar adalah, terwujudnya persatuan masyarakat Aceh perantauan khususnya dan masyarakat Aceh pada umumnya yang berazaskan kesetaraan dan keadilan

Sedangkan misinya adalah, melindungi dan mengadvokasi seluruh permasalahan masyarakat Aceh perantauan dan masyarakat Aceh pada umumnya, membangun komunikasi dan sinergisitas dengan paguyuban masyarakat Aceh perantauan khususnya dan masyarakat Aceh pada umumnya, dan menggalang kerjasama nasional dan internasional masyarakat Aceh perantauan dan Masyarakat Aceh pada umumnya.

"Organisasi ini akan berada di depan untuk membela orang-orang Aceh yang teraniaya," terang Buchari yang diiyakan oleh J Kamal Farza sebagai Ketua Panitia.

Buchari mengharapkan, seluruh masyarakat Aceh terutama yang berada di Jabodetabek, agar bisa hadir di acara bersejarah ini. "Acara ini pun terbuka untuk umum dan gratis, masyarakat dari mana saja bisa ikut hadir menikmati hiburan seni dari Aceh," cetus Buchari. (amin)

Sebelum ke Yogyakarta, Cek Dulu Tarif Hotel dan Ulasannya Ke Bandung? Cek Dulu Hotel, Tarif dan Ulasannya Disini Cek hotel di Lombok, bandingkan harga dan baca ulasannya Liburan ke Surabaya? Cari hotel, bandingkan tarif dan baca ulasannya Cek hotel di Parapat, Danau Toba, bandingkan harga dan baca ulasannya
Diberdayakan oleh Blogger.