Pasca Kudeta Turki, Recep Tayyip Erdogan Muncul di Ankara

Erdogan muncul di Ankara.
JAKARTA, JO- Pasca kudeta yang gagal terhadap pemerintahannya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan diterbangkan ke Istanbul, dan muncul di tengah pendukungnya.

Dia menegaskan, upaya kudeta adalah "tindakan pengkhianatan" dan tentara harus dibersihkan.

Sebanyak 60 orang tewas dalam bentrokan semalam, banyak dari mereka warga sipil, dan 754 tentara ditangkap, kata para pejabat.

Perdana Menteri Binali Yildirim mengatakan situasi itu sebagian besar tempat sudah dapat dikendalikan.

Dia telah memerintahkan militer untuk menembak jatuh pesawat yang digunakan oleh komplotan kudeta.

Sebelumnya, salah satu helikopter yang diterbangkan oleh pasukan yang terlibat dalam upaya kudeta ditembak jatuh di atas ibukota Ankara.

Sementara itu, keberadaan kepala staf militer, Jenderal Hulusi Akar, masih belum diketahui. Dia dilaporkan telah disandera oleh tentara pemberontak.

Gen Umit Dundar, komandan Angkatan Darat 1, telah ditunjuk bertindak kepala staf.

Laporan juga mengatakan tentara pemberontak di beberapa daerah telah menyerahkan senjata mereka kepada polisi yang setia kepada Erdogan.

Penyerahan satu unit 60 tentara, yang telah menguasai salah satu jembatan Bosphorus di Istanbul, yang disiarkan langsung di TV pada hari Sabtu pagi.

Bandara utama Ataturk Istanbul sekarang di bawah kendali tentara, dan penerbangan - yang telah terputus selama beberapa jam - adalah karena untuk melanjutkan dari pukul 06:00 waktu setempat (03:00 GMT).

Dalam sebuah pernyataan, kementerian luar negeri Turki mengatakan upaya kudeta "digagalkan oleh orang-orang Turki ".

"Angkatan Bersenjata Turki tidak terlibat dalam upaya kudeta secara keseluruhan. Hal ini dilakukan oleh sebuah kelompok dalam angkatan bersenjata dan mendapat respon yang memang layak dari bangsa kita."

atu kelompok di tubuh militer Turki mengatakan mengambil alih kekuasaan, Jumat (15/07) malam waktu setempat.

Tentara ditempatkan di tempat-tempat strategis di Istanbul sementara jet-jet tempur terbang rendah di ibu kota Ankara.

Pernyataan yang dibacakan di televisi menyebutkan 'dewan perdamaian' saat ini menjalankan negara dan sudah diterapkan jam malam dan keadaan darurat.

Pernyataan yang disiarkan stasiun televisi NTV mengatakan, “Kekuasaan negara sudah diambil alih sepenuhnya.”

Disebutkan bahwa pernyataan ini berasal dari militer.

Di Washington, Presiden AS Barack Obama mendesak semua pihak di Turki untuk mendukung "pemerintah yang terpilih secara demokratis".
NATO menyerukan "penghormatan penuh" untuk lembaga-lembaga demokratis Turki. (jo-4)


Sebelum ke Yogyakarta, Cek Dulu Tarif Hotel dan Ulasannya Ke Bandung? Cek Dulu Hotel, Tarif dan Ulasannya Disini Cek hotel di Lombok, bandingkan harga dan baca ulasannya Liburan ke Surabaya? Cari hotel, bandingkan tarif dan baca ulasannya Cek hotel di Parapat, Danau Toba, bandingkan harga dan baca ulasannya
Diberdayakan oleh Blogger.