Ilustrasi
JAKARTA, JO- Sebanyak 60 persen Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) di DKI Jakarta akan ditempatkan di Badan Pelayanan Terpasu Satu Pintu (BPTSP). Hal itu untuk memenuhi target ideal PNS di BPTSP sebanyak 1.333 pegawai, karena saat ini baru tersedia 571 pegawai.

Selain itu, BTPSP juga membutuhkan 228 pegawai teknis mandiri (pegawai tetap) dan 160 pegawai teknis bersama lintas Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang diperbantukan di BPTSP. Dari jumlah tersebut, saat ini baru terealisasi 111 orang tim teknis mandiri, sedangkan lainnya belum tersedia.

Cek Hotel di Jakarta, Bandingkan Tarifnya | Cek Hotel di Parapat, Danau Toba, Bandingkan Harga dan Baca Ulasannya | Cek Hotel di Bandung, Bandingkan Tarif dan Baca Ulasannya | Cek Hotel di Surabaya, Bandingkan Tarif dan Baca Ulasannya

Seperti disampaikan Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Jakarta Saefullah di Jakarta, Selasa (11/11),BPTSP DKI Jakarta sendiri sebenarnya membutuhkan 3.560 pegawai untuk tingkat kelurahan, kecamatan, kota, hingga provinsi. Sedangkan formasi minimal BPTSP setidaknya harus ada 2.398 pegawai.

Namun data itu, menurut Saefullah perlu diefisienkan lagi karena dinilainya terlalu banyak. "Saya minta diefisiensikan lagi. Inikan minimal 2.398 pegawai, menurut saya ini kebanyakan. Kalau di kelurahan cukup satu atau dua orang saja," ucapnya. (jo-3)

Mengunjungi London? Cek Daftar Hotel, Bandingkan Tarif dan Baca Ulasannya | Wisata ke New York? Cek Daftar Hotel, Bandingkan Tarif dan Baca Ulasannya | Jalan-jalan ke Las Vegas? Cek Daftar Hotel, Bandingkan Tarif dan Baca Ulasannya
Diberdayakan oleh Blogger.